Rabu, 29 Maret 2017

Lawan Sihir dengan Sabar

"Dek, kita kena tenung!" ujar suamiku setelah aku menceritakan mimpiku beberapa hari ini. 
Ahh, kalo selama ini suami yang membantu mereka yang mencari solusi untuk "kiriman", sekarang malah keluargaku sendiri yang dapet "kiriman". 

Beberapa hari ini aku memang merasa ada yang aneh. Fatih yang biasanya nurut, mulai banyak tingkah. Gak cocok sedikit langsung marah. Akupun dengan mudah tersulut emosi untuk memarahi Fatih. Tiada hari tanpa tangisan dan rengekan Fatih. Suami juga begitu, ngerasa aras-arasen (malas) ibadah. 

Dan puncaknya, hari ahad kemaren aku sempet bilang sama suami untuk pindah dari kontrakan ini. Bener-bener buntu pikiranku. Mulai pagi hanya berleha-leha di dalam rumah. 

Siangnya, sudah punya niat mau silaturrahim ke rumah saudara. Tapi entahlah, rasa enggan itu masih bergelayut dalam tubuh. Kupaksa berangkat walau hujan. Alhamdulillah...

"Lawan kedzoliman dengan kesabaran." ujar suamiku. Hanya itu. Sangat singkat, padat dan jelas.  Itulah ucapan peruqyah ketika diri dan keluarganya berada dalam ancaman sihir. Tapi bener-bener efeknya luar biasa menenangkan, terutama bagiku.

"Siapapun orang yang punya niat, memerintahkan dan yang menaburkan tanah kuburan di depan rumah kita akan terkena imbasnya." Aku hanya bergidik ngeri membayangkan tanah kuburan ada di depan rumah.

Aaahh, terimakasih Tuhan, telah Kau paksa aku untuk hidup dengan orang yang luar biasa sabarnya.
Semoga kesabaranmu menular padaku ya sayang..

7 komentar:

  1. Subhanallah. Semoga kita selalu diberikan kesabaran...

    BalasHapus
  2. Balasan
    1. iya bunda wiwid, ngeri. Apalagi pas ngalaminnya sendiri. Hiks..
      Semoga kita semua diberi kesabaran ya bunda..

      Hapus
  3. Gmn kok bisa ketahuan nek? (Shol)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suamiku mimpi tersesat dalam area kuburan.
      Alhamdulillah, dalam mimpi tu, suami bisa nemuin jalan keluar..

      Hapus