Senin, 11 Juli 2016

Mesin Cuci Ajaib



Di saat Ramadhan minggu ketiga, tiba-tiba saja mesin cuci di rumah ngambeg. Ketika air diisi, selang pembuangan juga mengalirkan air yang sama. Tak ayal, mesin cuci dengan tumpukan baju kotor tak menggenang dan tak mau berputar. Jelas saja, ternyata air hanya numpang lewat.


Mesin cuci ini memang aku beli second, sama saudara sepupu yang kini berada di Hongkong. Murah, tapi gak murahan. Terbukti gak pernah rewel selama 6 tahun. Mungkin dia lelah dan butuh istirahat. Umpama manusia, ia juga ingin merasakan nikmatnya pijat refleksi, hehehe...
Hmm, ada tambahan tugas nih rupanya. 

Tanpa babibu, aku mengajak Fatih untuk bermain air di kamar mandi. Dengan girangnya ia menyambut ajakanku. Mobil-mobilan, ikan mainan dan alat pancingpun tak lupa ia bawa. Yeee, akhirnya selesai juga aku mencuci dengan tangan. Gak kerasa capek karena ada fatih yang mengajakku ngobrol ngalor ngidul dengan tema mainannya. 

Tanpa mesin cuci, aku makin rajin mencuci. Tiap mandi, aku selalu mencuci. Gak kebayang capeknya kalau menunggu cucian menumpuk, iya kan?? 

Keajaiban terjadi pada H+2 setelah lebaran. Iseng aku mencoba memasukkan tumpukan baju kotor ke dalam mesin cuci dan mengisinya dengan air. Tak disangka, air bisa mengisi mesin cuci sampai penuh dan otomatis menggiling. Yeeeesss!!! Anakku melongo melihat ekspresi emaknya melompat kegirangan. Xixixi... 

Sambil melakukan aktifitas lain, aku mengecek proses pencucian Hitachi. Lancar jaya! Yeee, bener-bener mesin cuci ajaib!

Alhamdulillah....

5 komentar:

  1. Jangan2, fatih yg benerin tuh mbak, hhee

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahaha, iya paliiing...
      kalo Fatih ga mau mandi, dia tak takut2in mau tak masukin ke dalam mesin cuci..xixixi

      Hapus
  2. Hahhaa, mesin cucinya ternyata butuh istirahat...

    BalasHapus
  3. Alhamdulillah. Kula Nderek bungah - saya ikut senang..

    BalasHapus