Sabtu, 23 April 2016

Mau Nulis?? Berhati-hatilah!!


Mau nulis? Berhati-hatilah! Sebab tulisan adalah salah satu do’a yang kita panjatkan secara tidak langsung. Sama halnya dengan ucapan. Berhati-hatilah dalam mengucapkan sesuatu, karena ucapan kita adalah do’a. Bisa jadi Allah mengabulkannya, bahkan saat kita tak lagi ingat dengan kata yang pernah kita ucapkan! Saat kita tak lagi ingat dengan tulisan yang pernah kita tuliskan!

Dulu, ketika masih SMP sering banget disodorin buku diary sama temen-temen. Buat apa sih? pikirku waktu itu. Toh kita bersama, setidaknya untuk saat ini. Apalagi aku sekolah di sebuah pesantren, otomatis semua kelebihan dan kekurangan saling tahu. Tanpa menanyakannya lebih lanjut kepada sang empunya diary, aku isi saja apa yang diminta.


Nama lengkap                   : Siti Janiah
Nama panggilan                : Nia
Alamat lengkap                 : Jl. Puntodewo Selatan No 8 Rt 6 Rw 5 Polehan Blimbing Malang
Mafa(makanan favorit)     : Sate, Bakso
Mifa (minuman favorit)    : Es degan, Es Jeruk
Cita-cita                             : Punya suami yang hafal AlQur’an 30 juz.

Semua data aku isi sesuai dengan real yang ada. Nah, untuk cita-cita. Aku bingung. Cita-citaku apa yah?? Yang kutulis adalah mempunyai suami hafal 30 juz! Tak ada beban sama sekali, ketika menuliskannya. Yaa, nulis aja. Pede banget ya punya cita-cita begitu, padahal aku bukan seorang hafidhoh.

Tahun demi tahun kulalui. Dan aku, sudah lupa tuh sama tulisan masa SMP. Ada beberapa lelaki yang berniat melamarku, tapi entahlah..adaaaa aja halangannya. Gak ada yang lolos. Sampai suatu ketika dia datang. Bukan seorang hafidz. Tapi ayah langsung sreg sama dia. Ibu, apalagi. Dan mereka memaksaku untuk menerima lamarannya, walaupun ia tidak punya pekerjaan. Baca kisah lengkapnya disini. Yang namanya jodoh gak bakalan ketuker kan yaa?? Hehehe...

Entahlah, bagaimana cerita persisnya kok bisa dia menghafal AlQur’an. Yang jelas ia pernah bercerita padaku bahwa selulusnya dari Pondok Pesantren Al-Amien Prenduan Madura, dia langsung menghafal AlQur’an atas dawuh Alm. KH Idris Djauhari. Dan untuk menghafal 30 juz, dia hanya menempuhnya dalam waktu 10 bulan. Subhanallah...tapi walaupun begitu, tak lantas aku mau menikah dengannya. Kalau bukan perantara orang tuaku yang ekstrim, mungkin aku takkan pernah menikah dengannya. Ya, inilah jodoh. Allah menjodohkan kami dengan caraNya. Ternyata Allah mengabulkan doaku dalam diary yang dulu pernah aku tulis. Untungnya, dulu aku nulis pengen punya suami hafal AlQur’an 30 juz. Nah kalau dulu aku nulis pengen punya suami preman??kan berabe!! hehe

Mau nulis?? Hati-hati ya guys... tulislah hanya yang baik-baik. Yang bisa menginspirasi orang lain. Yang bisa mengajak pembaca menjadi lebih baik.  
Untuk para jomblowan-jomblowati, gak usah galau yaa... Tulis aja semua kriteria yang kamu inginkan dari calon pasanganmu. Sambil memperbaiki diri, InsyaAllah..Allah pasti akan memberimu pasangan yang terbaik menurutNya! Siapp??


16 komentar:

  1. Masya Allah... luar biasa mbak Nia...

    BalasHapus
  2. Kalau tau pasti bakalan di tambahin, ganteng, penyayang, pengertian, setia, bertanggung jawab, dan masih banyak yanh lainnya hehhehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh walaupun gak ditambahin, tapi suamiku emang ganteng, penyayang, pengertian, setia dan bertanggung jawab loh...xixixi..
      Allah mah, tau yang gue mau.hehe

      Hapus
  3. Masya Allah...

    Mau satu Mbak, ghee

    Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau apa yak?xixixi,
      kok aq malah jadi jaka sembung gini?hehe

      Hapus
  4. Iya mb..terimakasih mengingatkan. Semoga ke depan semakin hati hati.

    BalasHapus
  5. Nasehat yang sangat berharga.

    BalasHapus
  6. sedikit tapi berkesan mantap mba nia.. tapi, penulisan adaaa itu sengaja kah di buat banyak a nya?? hehhe

    BalasHapus
  7. Alhamdulillah...
    makasih mb Nissa... iya, itu sengaja.biar mbacanya ikut dipanjangin.xixixi

    BalasHapus