Selasa, 01 Maret 2016

Menulis Tak Semudah Ngemut Permen

Pengen jadi penulis yang produktif. Itu yang pernah aku ungkapkan sama masku, Hanafi. Tapi entahlah, aku juga bingung mau nulis apa, yang jelas aku hanya berpikir enaknya saja.

Apa itu? Menjadi penulis itu bisa menjadi langkah kongkrit dalam mendapatkan aliran pahala yang terus-menerus walaupun jasad telah masuk liang lahat. Tapi ternyata, ada yang harus dilakukan untuk mewujudkan impianku itu. Aku harus mulai belajar untuk menulis. Bagaimana mau jadi penulis kalau gak pernah menulis?

Well, akhirnya aku kecebur kesini, ke ODOP. Artikel yang secara tidak sengaja aku baca tentang pendaftaran program ODOP, yang mana setiap orang yang nyemplung di dalamnya wajib dan mau tidak mau harus menulis serta memposting tulisannya di blog. Wah, tantangan banget nih.. seru deh kayaknya. Harus coba!
Hari pertama aku udah punya utang tulisan, hahaha...maklum lah pas akhir bulan, kerjaan di kantor pas banyak-banyaknya terkait dengan laporan akhir bulan yang harus aku buat.(ini ya yang namanya excuse?xixixi)

Ternyata, menulis itu tak semudah ngemut permen ya?hahaha
Semoga ke depan, aku bisa istiqomah menulis setiap hari, walau aturan main di ODOP hanya mewajibkan anggotanya hanya hari senin sampai jum’at.

#OneDayOnePost2HariKedua

4 komentar:

  1. Semoga tetap sehat dan semangat ..

    BalasHapus
  2. Walaupun gak semudah ngemut permen tapi semudah nyemplung kali mba Siti :D

    Semangat Istiqomah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, iya net..uda nyemplung, tinggal berenangx aja nih.

      Hapus