Rabu, 23 Maret 2016

Kejatuhan Cicak? Berhati-hatilah!


Suatu ketika, aku sedang ngobrol santai dengan keluarga. Tiba-tiba saja ada cicak jatuh tepat di atas dengkul kiriku. Cicak kecil itu segera melompat dan merayap meninggalkanku. Seperti biasa, aku langsung cerita sama ayah.

“Seminggu ke depan, lebih berhati-hati yaa”


Entahlah, mungkin ayah punya indra keenam atau apalah namanya. Biasanya tebakan atau perkiraannya lebih banyak benernya. Makanya, aku lebih mawas dan berhati-hati, takut terjadi apa-apa denganku.

Waktu ada acara dengan alumni Al-Amien yang ada di Malang, aku minta anter sama masku. Dan sekali lagi. Kejadian itu datang lagi. Seekor cicak, lebih besar dari yang pernah jatuh di dengkul kiri. Kali ini cicaknya sukses mendarat di dengkul sebelah kanan.

Masih tetep dengan wejangannya. Ayah mewanti-wanti kami semua(aku, mas dan adek) untuk lebih berhati-hati.

Sehari, dua hari tak ada kejadian apapun. Sampai saatnya hari kunjung di pesantren Al-Munawwariyyah tiba. Adekku, Siti Rukmini, minta ijin sama ayah untuk maen ke pondok. Bawa motor sendiri. Ayah melarang. Tapi dia, dengan segala caranya, memaksa dan merayu agar diperbolehkan maen ke pondok. Kangen sama temen-temen katanya. Hati ayah luluh. Gak tega dengan perjuangan adek yang luar biasa ngototnya.

Di hari yang sama, aku dan mas Navi diajak mas amang untuk menghadiri acara pelatihan di SMAN 1 Kepanjen.

Perjalanan menuju Kepanjen lumayan jauh ternyata. Pas di depan pintu masuk pom bensin(daerah Pepen kalo gak salah), tiba-tiba saja masku kehilangan keseimbangan dan BRAAKKK!! Kami terjatuh.  Dengkulnya terluka. Lumayah parah. Tapi kebulatan tekadnya memilih untuk meneruskan perjalanan. Meski berjalan terseok-seok ia senang bisa membantu teman sekelasnya itu. Acaranya sukses. Alhamdulillah...

Pemandangan tak biasa kudapati ketika nyampe rumah. Adekku duduk selonjoran dengan kassa belepotan betadine di dengkul kirinya. 
“Ada apa?” Tanyaku.
“Aku nabrak mobil mandeg.” ceritanya sambil tertawa. Hahaha, baru kali ini kutemui ada orang yang kesakitan tapi bercerita dengan lepasnya seolah tak ada apa-apa.
“Loh, kok bisa?” tentu saja, sambil menahan tawaku.
“Gak tau. Tadi sepulangku dari pondok, tiba-tiba aku nabrak mobil yang sedang parkir dipinggir jalan. Setelah jatuh, aku langsung berdiri dan ngidupin mesin. Gak aku rasain sakitnya. Malu euy.. tapi pas nyampe rumah, baru deh kerasa sakitnya. Hahaha...”

Sekilas, kulihat dengkul kiri adek dan dengkul kanan masku bergantian. Loh ?? cicak?? Cicak kecil jatuh di dengkul kiri. Yang besar jatuh di dengkul kananku. Hmmm...

Inikah yang ditakutkan ayah selama ini?? Jadi, pertanda kejadian tidak mengenakkan itu sudah ada. Ternyata gak harus aku yang kejatuhan cicak saja yang bisa mengalaminya. Tapi bisa juga terjadi pada keluarga kita. 

Kejatuhan cicak?? Berhati-hatilah... bisa jadi itu adalah pertanda adanya musibah yang akan menimpa kita. Jangan sampai lupa dzikir sama Allah yaa..semoga Allah melindungi kita semua. Aamiin..


23 komentar:

  1. hihi... saya sih gak takut cicak, tapi kalau kejatuhan selalu dan selalu kaget... =D

    BalasHapus
  2. Pengalaman yang mnarik, aku lain kali lebih hati-hati nih dengan tanda-tanda semacam ini. Mkasih sharinya bu Siti

    Tran Ran

    BalasHapus
  3. Mbak nia alumni al amien prenduen kah?

    BalasHapus
  4. ampun mbak saya jadi takut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe,
      kalo saya mah tambah seneng, kan bisa jadi alarm tuh..hehe

      Hapus
  5. Betul mbak...pertanda itu selalu ada agar kita lebih mengingatNYA...

    BalasHapus
  6. itu mending
    beberapa bulan yang lalu saya pernah makan malem2
    baru beberapa suap baru nyadar ada cicak mateng dalam sajian makanku
    efeknya seharian saya hanya makan roti sore2 dikampus
    coba bayangkan hampir makan cicak mateng yang dalemanya mau keluar...,

    BalasHapus
    Balasan
    1. hoeekkkk byoooorrr!!!
      gak bisa mbayangin aku.bisanya langsung ngluarin apa yg ada dalam perut..hehe

      Hapus
  7. Wah, antara percaya dan tidak sih. Tapi banyak yang kejadian juga

    BalasHapus
  8. jadi takut kejatuhan cicak hehhee...

    BalasHapus